•  cahaya takoreh

OS Hopping

Ringkasan ringkas sistem operasi yang telah saya gunakan

Semasa saya mendapat komputer peribadi pertama saya, ia dilengkapi dengan Windows XP (umur 13 tahun). Setelah beberapa kekacauan terpaksa belajar bagaimana memasang semula windows ... Ia tidak seperti plug and play seperti hari ini ... Pengalaman pertama saya dengan linux adalah dengan PCLinuxOS yang nampaknya masih berjalan kerana ia menawarkan pemasangan grafik sepenuhnya. Selepas itu saya terus masuk Arch Linux . Saya bermain dengan Arch Linux sebentar (seperti membuat UI gnome kelihatan seperti MacOS atau Windows Vista mod penampilan gnome ), kemudian kembali ke Windows kerana permainan .. Dari Windows saya menguruskan beberapa pelayan linux peribadi untuk sementara menjalankan centos / debian. Setelah beberapa tahun kembali ke Linux, pertama saya mencuba Alpine , tetapi repositorinya belum (belum?) memuaskan untuk pengalaman desktop (pulseaudio masih di ujian repo).

Kemudian saya mencuba Membatalkan Linux untuk seketika, tetapi saya menggunakan kunyit versi berdasarkan yang tidak mempunyai pakej sokongan yang baik, jadi saya menjalankan aplikasi linux plus void dalam bekas di i3wm persekitaran berasaskan. Tetapi aplikasi grafik yang dikemas kini belum tersebar luas, penyelesaian seperti flatpak snapd atau firejail belum meluas atau bahkan stabil, jadi saya beralih ke Ubuntu, dan menyiapkan ZFS RAID-Z ( hidup dengan bahaya ) pemasangan root. Sebagai persekitaran desktop saya masih menyimpan i3wm, kemudian pergi ke swaywm menyebabkan wayland, dan kemudian plasma KDE kerana saya tidak dapat bersusah payah lagi dengan sampah fail unit sistemd yang semestinya pengguna berjaya hanya untuk mendapatkan penyediaan jangkaan kerja minimum dengan mana-mana WM jubin.

KDE sangat bagus, dan saya menganggapnya sebagai tepi persekitaran desktop yang berdarah, namun juga besar, dan dengan banyak aplikasi tidak mempunyai penyelenggaraan yang baik, jadi nasihat saya adalah untuk tidak berusaha terlalu keras untuk berpegang pada lingkungan GUI hanya K * dan hanya menggunakan apa yang berfungsi, KDE mempunyai sokongan yang baik untuk penggayaan GTK. KWin mempunyai pilihan penyesuaian yang sangat baik dan anda boleh mengikat hotkey untuk membuatnya berperilaku sangat dekat dengan terapung-pertama jubin WM. Sekiranya anda mahukan a jubin-pertama ubin WM maka ada beberapa sambungan, yang bagaimanapun tidak berfungsi dengan baik di jalan raya (pada masa penulisan).

Akhir-akhir ini saya beralih ke Windows (10) .. lagi , bukan terutamanya kerana permainan kerana saya masih perlu mencari masa dan motivasi untuk bermain lagi, tetapi agak ingin tahu untuk WSL persekitaran linux berasaskan digabungkan dengan integrasi yang baik untuk aplikasi grafik ( WSLg). Pada masa penulisan, sayangnya pengalaman Windows 10 adalah de-facto downgrade dari linux KDE. Windows dengan sentrik tetikus UX nampaknya tidak mempunyai apa-apa yang berorientasi pada penyesuaian pintasan papan kekunci dalam. Tidak jelas jika oleh Budaya Windows jalan pintas disukai, seperti yang dilihat sebagai lubang keselamatan atau hanya sekatan yang teruk pada cangkang tingkap, yang memaksa penyesuaian melalui penggantian pendaftaran. Powertoys masih mempunyai jalan yang panjang untuk memenuhi semua keperluan seseorang yang ingin menyesuaikan persekitarannya dengan kebiasaan mereka (tidak pasti saya boleh dianggap sebagai pengguna kuasa ..). Walaupun begitu, saya boleh menjadi agak fleksibel dan dengan beberapa program pihak ketiga, persekitaran menjadi agak mudah diterima.

Tanda Pos: